Strip poker

poker

Apakah judi lebih baik daripada seks? Beberapa orang menyamakan uang dengan kekuasaan. Uang bisa memberi Anda banyak kekuatan. Tapi itu juga bisa melucuti Anda dari kekuatan jika Anda kehilangannya. Beberapa penjudi lebih suka berjudi daripada berhubungan seks. Bukan saya, saya menginginkan semuanya.

Saya mengalami orgasme saya yang paling dalam dan paling intens setelah menang besar di kasino atau  di https://kiss987.fm/ meja poker. Ada sesuatu tentang uang dan seks yang berjalan seiring. Uang cukup afrodisiak.

Pria pertama yang saya nikahi berusia lebih dari 30 tahun lebih tua dari saya. Saya masih muda dan sedikit bimbo dalam hal pria. Dia adalah seorang penjudi, terhormat dan mencintai Blackjack.

Dia suka saya ada karena saya terlihat bagus di lengannya dan saya tahu cara berjudi. Itu memberi kami sesuatu untuk dibicarakan. Seks sangat sederhana dan kami tidak terlalu sering melakukannya.

Tapi judi itu sensasional!

Ada keseimbangan yang harus Anda capai. Ini seperti kebanyakan hal dalam hidup. Terlalu banyak hal yang sama menjadi membosankan. Dapatkah Anda membayangkan memenangkan setiap tangan Texas Holdem atau
Blackjack yang Anda mainkan? Bisakah Anda bayangkan berhubungan seks 24 jam sehari? Sial, aku akan merindukan aksi di kasino. Sama seperti saya akan merindukan aksi di kamar tidur jika saya tinggal di kasino
24 jam sehari.

Saya ingat pertama kali saya menghubungkan seks dengan perjudian. Saya berumur delapan belas tahun dan di rumah pacar saya Big Mike. Kami sendirian saat orang tuanya pergi ke luar kota untuk menghadiri pemakaman. Kami bermain Blackjack dengan harga sedikit dan kemudian Big Mike bertanya apakah saya ingin bermain strip poker.

Saya setuju – lagipula, Big Mike tidak disebut Big Mike tanpa alasan. Ini adalah pertama dan satu-satunya saat saya menipu dalam perjudian. Saya adalah pemain poker yang jauh lebih baik daripada Big Mike.

Tapi aku tidak pernah menang dan dia membuatku telanjang dalam beberapa menit. Apa yang terjadi selanjutnya saya serahkan pada imajinasi Anda.

Hak Cipta 2005 Pamela Pompeii. Seluruh hak cipta.

No comments yet

leave a comment

*

*

*