Perawatan Kulit Organik – Lebih Dari Sekadar Kulit

Apakah Organik dalam Perawatan Kulit berarti Hebat?

Meskipun Webster mendefinisikan “alami” sebagai “mungkin bukan sintetis, sintetis, [atau] diperoleh dengan cara luar,” mungkin elemen kosmetik langka yang sesuai dengan deskripsi khusus tersebut. Bahkan air yang digunakan dalam riasan secara umum disuling, dideionisasi, atau dimurnikan. Di seluruh rangkaian barang dagangan “normal”, pilihan dibuat untuk mengemulsi, menstabilkan, dan melestarikan – untuk membuat layanan dan produk ini lembut dan halus, menjaganya agar tetap bersih, dan memberikan masa simpan yang layak. Jika konsumen menginginkan produk yang seharusnya didinginkan, distributor dan pengecer tidak akan mendikte mereka sebagai akibat dari biaya tambahan transportasi, pemeliharaan dan kewajiban yang lebih besar. Semakin banyak konsumen yang mencari kesegaran semacam itu telah menunjukkan blender mereka dan setelah resep untuk mendapatkan pengobatan rumahan.1 [1] Bahkan ini, bagaimanapun, melibatkan minyak dasar, alkohol, gliserin, lanolin, dll, yang dapat berada jauh dari akar normalnya. Seperti yang dilaporkan di Powerful Voices, penulis dari Breast Cancer Fund ini, “Sekitar dua puluh satu perusahaan kosmetik dan perawatan tubuh memposisikan solusi mereka sebagai solusi alami dalam satu cara atau lainnya … Namun, seperti yang Anda harapkan, beberapa organisasi agak lebih murni dari yang lain “(Volume 7, Musim Panas 2005).

Banyak orang yang mencari barang dagangan “normal” mencari komponen yang sumber dayanya mereka pahami, dan itulah sebabnya banyak organisasi sekarang mendaftarkan fondasi yang tepat bersama dengan nama bahan ini, seperti dalam sodium laurel sulfate (dari kelapa), atau lanolin (dari wol). Terpentin berasal dari semak pinus. Nenek saya, lahir pada tahun 1901, bersumpah bahwa terpentin membantu tangannya yang menderita rematik dan dia mungkin telah menghiasinya dengan lemak babi (dari daging asap) setelah itu agar tetap lembut seperti yang saya ingat. Kemungkinan besar lemak babi dan terpenting semuanya “normal”, tetapi apakah mereka terbaik untuk kulit, juga jika digabungkan, apa artinya “sangat baik?” Sekali lagi, tidak ada jawaban dasar. Jika Anda Telah Menemukan Artikel Informatif Ini selama Eco-Mall, dapat diasumsikan bahwa Anda mencari perawatan kulit www.theraskincare.id yang:

(Inci) baik untuk lingkungan (“ramah lingkungan”);
(dua) tidak membahayakan makhluk (biasa disebut “bebas dari kekejaman”); dan
(3) tidak membahayakan tubuh Anda dan juga idealnya melakukan kebaikan (“ramah tubuh”).

Mari kita menganalisis perawatan kulit “alami” dengan mempertimbangkan masing-masing masalah ini.

Ramah lingkungan
Masalah yang jarang ditangani oleh pasar kosmetik adalah apakah produk itu ramah lingkungan. The manhunter Times2 [dua] telah mendokumentasikan bahwa produk pelanggan, termasuk kosmetik, memompa 100 ton polutan per hari ke atmosfer California selatan, di samping emisi mobil. Polutan ini tidak hanya berasal dari propelan dalam semprotan dan aerosol, tetapi juga dari fluorokarbon, etanol, butana, aseton, fenol, dan xilena. Begini cara kerjanya: Semua bahan kimia ini lenyap, ketika sinar matahari menyinari mereka bergabung dengan polutan yang berbeda untuk menghasilkan ozon, komponen utama kabut asap yang dapat menyebabkan sakit kepala, ketidaknyamanan dada, dan hilangnya fungsi paru-paru. Ini terjadi di luar dan di dalam, yang dapat sangat mengganggu kualitas udara di dalam kantor dan rumah kita.

Itu adalah kategori bahan kimia yang disebut PPCP (produk farmasi dan perawatan pribadi) yang hingga saat ini menerima perhatian yang relatif kecil sebagai polutan yang mungkin. PPCP terdiri dari semua obat (over-the-counter dan resep), perwakilan diagnostik (mis., Situs web kontras xray), nutraceuticals, serta bahan kimia lainnya, termasuk aroma, agen perawatan kulit, serta persiapan anti penuaan kulit. Saat ftalat, misalnya, masuk ke danau dan kolam, diketahui berdampak pada perkembangbiakan spesies air; bersama dengan aroma musk terbukti bioakumulasi.3 [3] Layanan dan produk perawatan kulit mungkin terdiri dari komponen tumbuhan yang ditanam dengan pestisida dan pupuk kimia yang tidak menguntungkan bagi atmosfer, juga beberapa mungkin menggunakan tanaman yang dimodifikasi secara genetik dalam bahan tumbuhan mereka.

Bebas kejahatan
“crueltyfree” biasanya dipahami menyiratkan produk ini tidak diuji pada hewan; Kadang-kadang juga tidak ada bahan yang berasal dari hewan dari layanan dan produk. Secara harfiah, ini menyiratkan tidak adanya lanolin (dari wol), jawa atau madu, makanan susu, dll. Beberapa label secara khusus menyatakan tidak ada bahan hewani.

Ramah-tubuh
Kami mengusulkan empat kriteria untuk menilai produk perawatan kulit yang “ramah tubuh”:

· Toksisitas
· Oklusivitas
· Komedogenisitas
· Disposisi

Inci. Toksisitas

Di dalam esai Juli kami, kami menyebutkan beberapa bahan yang ingin kami cegah dalam solusi perawatan kulit. Kami menyebut tabir surya sebagai masalah.

Toksisitas (bagi manusia) komponen perawatan kulit dapat dibagi menjadi tiga kategori berbeda: 4 [4]

A. Karsinogenik, berbicara tentang bahan-bahan yang berkontribusi pada sebagian besar kanker
B. Mengganggu endokrin, itu mengacu pada

No comments yet

leave a comment

*

*

*