Poker dan Acar

poker

Halo, nama saya Joseph Pigliatti. Saya juga dikenal sebagai Joey the Pig, Joey the Wiseguy, Turpentine Joey, Joey Please Don’t Break My Kneecaps, Second Storey Joey dan Joey Strawberry Short Cake. Jika Anda tidak keberatan – saya lebih suka Joey si Babi.

Bagaimanapun, orang-orang baik di situs Situs Judi Bola  web tempat saya bekerja meminta saya untuk menulis artikel tentang waktu istri saya, Pickles, dan saya pergi ke kasino di Jersey untuk bermain poker. Ini cerita yang bagus dan saya harap Anda menikmatinya.

Suatu Jumat malam, Pickles dan saya memutuskan untuk berkendara ke Jersey untuk menikmati akhir pekan poker yang menyenangkan. Di dalam mobil, ketika sudah lebih dari setengah perjalanan ke sana, Pickles memberitahuku bahwa dia lupa krim ruamnya di rumah. Sekarang jika itu tidak meredam akhir pekan yang menyenangkan dari poker, tidak ada yang akan.

Sekarang jangan salah paham, Pickles adalah gadis yang luar biasa, tapi, dia bukan bola lampu paling terang di kandil. Saya suka gadis itu tetapi dia sering beberapa kartu pendek dari setumpuk penuh. Selain itu, dia dibangun untuk hal-hal lain.

Kami tiba di Atlantic City sebelum pukul sepuluh malam dan saya sangat ingin bermain poker. Acar hanya gatal biasa. Dan dengan semua rasa gatal dia juga mencoba menggaruk. Sekarang istriku adalah wanita yang sangat cantik. Dan dia suka berpakaian untuk memamerkan asetnya. Yang berada di bawah dagunya dan di atas pusarnya.

Bagaimanapun, kami sampai di kasino dan berjalan melalui sendi dan saya tidak sabar untuk pergi ke meja poker. Dan Acar berjalan tepat di sampingku gatal dan menggaruk dan bergoyang-goyang di semua tempat. Dalam gaun berpotongan rendah dia tampak hampir cabul. Setiap pria di kedai itu menatapnya.

Kami akhirnya sampai ke meja poker dan tepat ketika saya akan mendapatkan tangan pertama saya Acar tunda di lengan baju saya. Sekarang istri saya adalah wanita yang sangat pendiam. Dia tidak akan mengatakan hinaan kepadaku terutama di sekitar permainan poker. Dia lebih tahu. Dia tahu betapa seriusnya saya mengambil poker dan bahwa dalam keadaan apa pun saya suka diganggu.

Jadi saya beralih ke Pickles dan menatapnya. Di sana dia menggeliat dan bergoyang-goyang seperti pertunjukan sirkus. Dan wajahnya berkerut dan berubah menjadi ungu. Dia membungkuk dan berbisik di telingaku bahwa dia membutuhkan krim ruamnya. Aku berkata padanya, “Sayang, tidak bisakah menunggu?”

Kemudian dia berdiri di kasino, dan ini sangat berbeda dengan Pickles, dan berteriak padaku

“Sialan, aku membutuhkannya dan aku membutuhkannya sekarang!”

Kemudian dia berbalik dan keluar dari kasino. Yah tentu saja aku mengikutinya yang gatal dan menggaruk serta tubuh yang bergoyang-goyang keluar dari pintu. Dan beberapa orang di kasino memberi saya jempol.

Singkat cerita, saya menghabiskan sisa malam dengan berkeliling dari toko obat ke toko obat mencari merek krim ruamnya. Dan pesan moral dari cerita ini adalah – jika Anda mengalami ruam, jangan tinggalkan rumah tanpa krim ruam.

Saya harap Anda menikmati artikel saya. Sampai waktu berikutnya – arrierci.

 

No comments yet

leave a comment

*

*

*